Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2
in

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2 (2011)

Perang Epik yang Menutup Rangkaian Kisah Penyihir Harry Potter

Wekepo.comHarry Potter and Deathly Hallows Part 2 menjadi paruh kedua dari akhir kisah Harry Potter sekaligus film kedelapan dalam seri fantasi ini. Sebagaimana tujuh film pendahulunya, film ini juga diadaptasi dari novel fantasi populer karya J. K. Rowling.

Di film ke delapan dari series Harry Potter ini, David Yates dan Steve Kloves masing-masing kembali menduduki kursi sutradara dan penulis naskah. Film berdurasi 130 menit ini diproduksi melalui kerjasama Warner Bros. Pictures, yang juga bertindak sebagai distributor, dan Heyday Films.

Para pemeran film Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2 meliputi diantaranya Radcliffe yang berperan sebagai Harry Potter, Rupert Grint sebagai Ron Weasley, Emma Watson sebagai Hermione Granger, Helena Bonham Carter sebagai Bellatrix Lestrange, Ralph Fiennes sebagai Lord Voldemort.

Kemudian juga ada Michael Gambon yang berperan sebagai Albus Dumbledore, Alan Rickman sebagai Severus Snape, Maggie Smith sebagai Minerva McGonagall, dan Julie Walters sebagai Molly Weasley.

Harry Potter and the Deathly Hallows Bagian 2 ini menuai kesuksesan komersial setelah perilisannya pada 15 Juli 2011. Film ini juga mendapatkan pujian dari para kritikus serta para penggemar seri fantasi ini. Nah sebelum sobat wekepo membaca cuplikan sinopsis film Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2 ada baiknya sobat membaca seri Bagian 1 agar lebih nyambung.

baca: Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 1 (2010)

Detail Film

SutradaraDavid Yates
Produser
  • David Heyman
  • David Barron
  • J. K. Rowling
Tanggal rilis
  • 13 Juli 2011 (Internasional)
  • 15 Juli 2011 (Britania Raya & Amerika Serikat)
Durasi Film130 menit
Asal Negara
  • Britania Raya
  • Amerika Serikat
Bahasa Yang DigunakanInggris
Daftar SeriesHarry Potter

Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Melanjutkan kisah dari Harry Potter and the Deathly Hallows Bagian 1, film ini diawali dengan Harry Potter dan kawan-kawannya serta para tawanan Pelahap Maut yang kini berada di Shell Cottage, rumah keluarga Bill Weasley. Di akhir film bagian pertama, mereka berhasil meloloskan diri dari Malfoy Manor berkat bantuan Dobby si Peri Rumah yang akhirnya terbunuh saat menyelamatkan Harry dan kawan-kawan.

Setelah menguburkan Dobby, Harry memutuskan bahwa ia harus segera menuntaskan misi pencarian Horcrux dan menghentikan Voldemort. Harry membuat kesepakatan dengan Goblin bernama Griphook untuk menyusup ke dalam brankas bank Bellatrix Lestrange di bank sihir Gringotts.

Harry menduga bahwa di dalam brankas itu tersimpan salah satu Horcrux Voldemort. Griphook setuju dan meminta Pedang Gryffindor sebagai imbalan untuk bantuannya.

Sementara itu, pembuat tongkat sihir Ollivander menjelaskan bahwa dua tongkat sihir yang berhasil mereka ambil dari Malfoy Manor adalah milik Bellatrix dan Draco Malfoy. Tongkat Malfoy kini telah memilih Harry sebagai pemiliknya yang baru.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Harry, Ron, Hermione, dan Griphook pergi untuk menyusup ke Gringotts. Setelah berhasil mengelabui penjagaan ketat, termasuk melewati seekor naga, mereka masuk ke dalam ruang penyimpanan Bellatrix.

Harry menemukan Piala Hufflepuff yang ternyata memang merupakan salah satu Horcrux Voldemort. Namun, ruangan yang telah dimantrai itu tiba-tiba melipatgandakan seluruh isi di dalamnya hingga hampir menenggelamkan mereka.

Saat mereka berusaha keluar dari sana, Griphook dengan sigap mengambil Pedang Gryffindor dan meninggalkan Harry dan kawan-kawannya. Para penjaga mulai sadar tentang apa yang terjadi dan mulai berdatangan.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Harry, Ron, dan Hermione akhirnya membebaskan naga penjaga Gringotts dan naik ke punggung naga itu untuk meloloskan diri. Mereka mendarat di tepi sebuah danau.

Harry mendapat visi bahwa Voldemort telah membunuh Griphook dan semua goblin penjaga Gringotts karena tidak berhasil melindungi Horcrux-nya. Ia lalu menyadari bahwa Horcrux lain tersimpan di Sekolah Sihir Hogwarts dan memiliki kaitan dengan Rowena Ravenclaw, pendiri salah satu asrama di Hogwarts.

baca: Review Sinopsis Film Harry Potter and the Order of the Phoenix (2007)

Saat itu, Hogwarts sangat tidak aman karena telah dikuasai oleh para Pelahap Maut dengan Severus Snape sebagai kepala sekolahnya. Harry dan kawan-kawannya akhirnya berteleportasi ke Desa Hogsmeade yang terletak tak jauh dari Hogwarts.

Mereka lalu ditolong oleh Aberforth Dumbledore, adik Albus Dumbledore, yang memanggil teman mereka Neville Longbottom untuk mengantarkan ketiganya melalui jalan rahasia menuju Hogwarts.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Di Hogwarts, Snape mendengar kabar bahwa Harry dan kawan-kawannya berhasil masuk ke dalam area sekolah. Ia mengumumkan pada para murid bahwa siapapun yang berusaha melindungi Harry akan mendapat hukuman.

Tetapi, Harry memutuskan untuk memperlihatkan dirinya sendiri. Saat Snape akan menyerang Harry, Profesor McGonagall maju untuk melindungi Harry. Snape akhirnya melarikan diri dari Hogwarts.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Setelah kepergian Snape, McGonagall menyiapkan para pengajar, murid, hingga seluruh makhluk ajaib di sekolah itu untuk menghadapi kedatangan Voldemort dan pasukannya yang sedang bergerak menuju Hogwarts. Saat Voldemort telah tiba, ia memberi batas waktu bagi Harry untuk menyerahkan diri padanya.

Sementara itu, Harry masih kesulitan untuk melacak Horcrux berikutnya. Luna Lovegood, salah satu teman Harry, menyarankan Harry untuk menemui Helena, hantu penjaga asrama Ravenclaw yang dulunya merupakan putri dari Rowena Ravenclaw sendiri.

baca: Review Sinopsis Film Coco (2017), Petualangan Mencari Jawaban Teka Teki

Helena memberitahu Harry bahwa saat dulu masih bersekolah di Hogwarts, Voldemort menggunakan sihir hitam pada tiara milik ibunya dan lalu menyembunyikan tiara itu di Kamar Kebutuhan. Ketika Harry pergi ke Kamar Kebutuhan, ia dihalangi oleh Draco Malfoy, Blaise Zabini, dan Gregory Goyle, yang mencoba menyerang Harry.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Di sisi lain, Hermione dan Ron pergi ke Kamar Rahasia untuk mencari taring Basilisk yang lalu mereka gunakan untuk menghancurkan Piala Hufflepuff. Setelah berhasil, keduanya menyusul ke Kamar Kebutuhan untuk membantu Harry.

Goyle menciptakan kutukan Fiendfyre yang tak bisa ia kendalikan hingga akhirnya membakar dirinya sendiri. Harry dan kawan-kawannya sempat menyelamatkan Malfoy dan Zabini.

Harry menghancurkan jiwa Voldemort yang tersimpan dalam tiara Ravenclaw dengan taring Basilisk. Ron lalu menendang tiara itu ke dalam Kamar Kebutuhan supaya lenyap.

Saat Voldemort mulai melancarkan serangannya ke Hogwarts, Harry mendapat visi bahwa Nagini, ular peliharaan Voldemort, adalah Horcrux terakhir yang harus dimusnahkan.

baca: Review Sinopsis Film Joker (2019), Awal Kehidupan Pahit Penjahat Legendaris

Harry, Ron, dan Hermione lalu pergi ke kabin kecil tempat Voldemort sedang berbicara dengan Snape. Ketiganya menyaksikan saat Voldemort memberitahu Snape bahwa ia harus membunuh Snape untuk dapat menjadi penguasa sejati Tongkat Elder.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Voldemort memerintahkan Nagini untuk menyerang Snape. Setelah Voldemort pergi, Harry menghampiri Snape yang sekarat. Snape memberikan Harry sehelai memorinya dan menyuruh Harry untuk melihat memori itu dengan menggunakan Pensieve.

Di Hogwarts, pertempuran antara pasukan Voldemort dan para penyihir baik masih terus berlangsung dengan sengit. Termasuk para penyihir baik yang gugur dalam pertempuran itu adalah Fred Weasley, Remus Lupin, dan Nymphadora Tonks.

Harry mengikuti instruksi Snape dan membawa isi memori itu ke Pensieve. Harry melihat masa lalu Snape dan menyadari bahwa meski Snape membenci James, ayah Harry yang selalu merundungnya, ia masih mencintai Lily, ibu Harry.

Snape bekerjasama dengan Dumbledore untuk melindungi Harry atas dasar cintanya pada Lily yang telah meninggal. Harry juga mengetahui dari memori itu bahwa pembunuhan Dumbledore yang dilakukan oleh Snape merupakan permintaan dari Dumbledore sendiri.

Dumbledore merencanakan ini agar Snape, yang sebenarnya berpihak pada sisi yang baik, bisa menyusup dan mendapat posisi penting dalam pasukan Pelahap Maut Voldemort. Patronus rusa betina yang Harry lihat di Hutan Dean beberapa waktu sebelumnya juga merupakan patronus Snape yang dikirim untuk membantu Harry.

Harry kemudian menyadari bahwa saat Voldemort dulu mencoba membunuhnya saat masih bayi, Voldemort tanpa sengaja telah membuat Harry menjadi salah satu horcrux-nya. Dengan demikian, Harry adalah Horcrux terakhir Voldemort.

Untuk menghancurkan bagian jiwa Voldemort, Harry harus membunuh Horcrux dalam dirinya. Oleh karena itu, Harry akhirnya mendatangi langsung Voldemort di Hutan Terlarang.

Voldemort merasa  puas karena mengira Harry telah menyerah dan segera membunuh Harry dengan Kutukan Kematian. Namun, setelah ia menerima Kutukan itu, Harry sebenarnya tidak meninggal dunia.

Harry justru terdampar di sebuah ruangan serba putih yang berbentuk mirip Stasiun Kings’s Cross. Di sana, dia melihat sesosok makhluk kecil yang aneh dan mengerikan sedang bergelung tak berdaya di bawah kursi.

Kemudian, Dumbledore tiba-tiba muncul dan menyapa Harry. Ia menjelaskan bahwa sosok makhluk itu adalah jiwa Voldemort.

Dumbledore mengungkapkan bahwa Voldemort telah menghancurkan bagian dirinya sendiri yang terdapat dalam tubuh Harry. Setelah percakapan itu berakhir, Harry kembali ke dunia nyata ke dalam tubuhnya sendiri.

Voldemort membawa tubuh Harry yang berpura-pura mati ke Hogwarts untuk mengumumkan bahwa Harry telah tewas di tangannya. Tetapi, para pejuang Hogwarts tak menyerah.

Neville Longbottom, salah satu murid Hogwarts, bahkan menarik Pedang Gryffindor dari dalam Topi Ajaib. Harry lalu bangkit dan memperlihatkan bahwa dirinya belum mati. Sebagian Pelahap Maut yang ketakutan, termasuk keluarga Malfoy, mulai meninggalkan pasukan Voldemort.

Harry akhirnya terlibat dalam sebuah duel sengit melawan Voldemort. Mereka saling menyerang satu sama lain di berbagai sudut pertempuran di Hogwarts.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Di sisi lain, Molly Weasley berhasil membunuh Bellatrix Lestrange. Sementara, Neville berhasil membunuh Nagini, membuat Voldemort tak lagi memiliki Horcrux yang tersisa.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Voldemort mengucapkan Kutukan Kematian pada Harry dengan menggunakan Tongkat Elder. Namun, kutukan itu justru akhirnya berbalik membunuhnya sendiri. Hal ini disebabkan karena kesetiaan Tongkat Elder sebenarnya bukan berada pada Snape seperti yang diduga oleh Voldemort, melainkan pada Harry.

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2

Setelah kematian Voldemort, perang besar itu pun berakhir. Harry menghancurkan Tongkat Elder agar tidak lagi bisa digunakan oleh siapapun.

Seluruh dunia sihir pun perlahan bangkit kembali dan menata kehidupan baru. Kehidupan juga terus berjalan bagi Harry dan kawan-kawannya.

Akhir film ini memperlihatkan Harry dan kawan-kawannya sembilan belas tahun setelah Perang Hogwarts. Harry yang telah menikah dengan Ginny mengantar anak-anaknya pergi ke Howarts.

Begitu pula dengan Ron yang telah menikah dengan Hermione dan memiliki dua anak, serta Malfoy yang telah memiliki seorang putra. Mereka semua melepas kepergian anak-anak mereka ke Hogwarts dengan raut wajah penuh kebanggan.

Nah, itulah tadi ulasan dan sinopsis film Harry Potter and the Deathly Hallows – Part 2.

baca: Kumpulan Review dan Sinopsis Film Baru dan Kekinian

Kesimpulan:

Harry Potter and the Deathly Hallows Part 2 menutup seri fantasi Harry Potter dengan epik dan menakjubkan. Banyak bagian dalam film ini yang berhasil memberikan kesimpulan memuaskan serta kerap kali tak terduga pada rangkaian kisah Harry dan kawan-kawannya.

Sama seperti film sebelumnya, bagian kedua dari akhir kisah Harry Potter ini juga didukung oleh efek visual yang mengesankan. Pada akhirnya, pesan moral yang berusaha disampaikan dalam keseluruhan kisah Harry Potter juga terasa sangat kuat dan bermakna. Film ini mengukuhkan Harry potter sebagai salah satu franchise yang fenomenal.

Sumber foto: Warner Bros. Pictures

Written by Adelia

Menulis karena kesenangan adalah menulis kebebasan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 1

Review Sinopsis Harry Potter and the Deathly Hallows Part 1 (2010)

Review Sinopsis Film How to Train Your Dragon 2 Cast and Trailer Full Movie on Netflix

Review Sinopsis Film How to Train Your Dragon 2 (2014)